RSS

Cintai dalam Hening

28 Mar

Duhai saudariku, maukah ku beritahukan padamu bagaimana mencintai dengan indah?
Inginkah ku bisikkan bagaimana mencintai dengan syahdu..
Maka dengarlah..

Saudariku, saat ku jatuh cinta..
Tak akan ku berucap..
Tak akan ku berkata..
Namun ku hanya akan diam..

Saat ku mencintai, takkan pernah ku menyatakan..
Tak akan ku menggoreskan..
Yang ku lakukan hanyalah diam..

Aku tahu, cinta adalah fitrah..
Sebuah anugrah tak terperih..
Karena cinta adalah kehidupan..
Karena rasa itu adalah cahaya..

Aku tahu, hidup tanpa cinta, bagaikan hidup dalam gelap gulita..
Namun… Saat rasa itu menyapa, maka hadapi dengan anggun..
Karena rasa itu ibarat belenggu pelangi, dengan begitu banyak warna..

Cinta terkadang membuatmu bahagia, namun tak jarang membuatmu menderita..
Cinta ada kalanya manis bagaikan gula,
Namun juga mampu memberi pahit yang sangat getir..

Cinta adalah perangkap rasa..
Sekali kau salah berlaku, maka kau akan terkungkung dalam waktu yang lama dalam lingkaran derita..

Maka saudariku, agar kau dapat keluar dari belenggu itu..
Dan mampu melaluinya dengan anggun..
Maka mencintailah dalam hening..
Dalam diam..

Tak perlu kau lari, tak perlu kau hindari..

Namun juga, jangan kau sikapi dengan berlebihan..
Jangan kau umbar rasamu..
Jangan kau tumpahkan segala sukamu..

Cobalah merenung sejenak dan fikirkan dengan tenang..
Kita percaya takdir bukan?
Kita tahu dengan sangat jelas…
Dia, Alloh telah mengatur segalanya dengan begitu rapinya?
Jadi, apa yang kau risaukan?
Biarkan Alloh yg mengaturnya,
Dan yakinlah di tangan-Nya semua akan baik-baik saja..

Cobalah renungkan…
Dia yang kau cinta, belum tentu atau mungkin tak akan pernah menjadi milikmu..
Dia yang kau puja, yang kau ingat saat siang dan yang kau tangisi ketika malam,
Akankah dia yang telah Alloh takdirkan denganmu?

Saudariku, kita tak tahu dan tak akan pernah tahu..
Hingga saatnya tiba..
Maka, ku ingatkan padamu, tidakkah kau malu jika semua rasa telah kau umbar…
Namun, ternyata kelak bukan kau yang dia pilih untuk mendampingi hidupnya?

Saudariku, karena cinta kita begitu agung untuk di umbar..
Begitu mulia untuk di tampakkan..
Begitu sakral untuk di tumpahkan..
Dan sadarilah saudariku, fitrah kita wanita adalah pemalu,
Dan kau indah karena sifat malumu..
Lalu, masihkah kau tampak menawan jika rasa malu itu telah di nafikan?
Masihkah kau tampak bestari jika malu itu telah kau singkap..

Duhai gadis, jadikan malu sebagai selendangmu..
Maka tawan hatimu sendiri dalam sangkar keimanan..
Dalam jeruji kesetiaan..
Yah.. Kesetiaan padanya yang telah Alloh tuliskan namamu dan namanya di Lauhul Mahfuzh..
Jauh sebelum bumi dan langit dicipta..

Maka cintailah dalam hening..
Agar jika memang bukan dia yang ditakdirkan untukmu,
Maka cukuplah Allah dan kau yg tahu segala rasamu..
Agar kesucianmu tetap terjaga..
Agar keanggunanmu tetap terbias..

Maka, ku beritahukan padamu,
Pegang kendali hatimu.. Jangan kau lepaskan..
Acuhkan semua godaan yg menghampirimu..
Cinta bukan untuk kau hancurkan, bukan untuk kau musnahkan..
Namun cinta hanya butuh kau kendalikan, hanya cukup kau arahkan..

Saudariku… yang kau butuhkan hanya waktu, sabar dan percaya..
Maka, peganglah kendali hatimu,
Lalu.. arahkan pada Nya..
Dan cintailah dalam diam..
Dalam hening..

Itu jauh lebih indah..
Jauh lebih suci..

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 28 Maret 2011 in Mahabbah

 

One response to “Cintai dalam Hening

  1. salga

    2 Mei 2011 at 01:54

    Bagus😀

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: